Offical Aishkim Blog
+Follow | Dashboard

Aku Kau Yang Punya 14
04 June 2009 | 10:11 AM | 0 comments
Jam menunjukkan pukul 8 pagi.Pagi-pagi lagi Akim sudah bersiap.Menuju ke satu destinasi untuk menyelesaikan satu perkara.Kunci kereta buruknya dimasukkan ke dalam poket.

Sebaik sahaja melintasi bilik Aishah,Akim memasukkan sekeping nota di bawah pintu.Dia berjalan menuruni anak tangga perlahan-lahan.

Jantungnya terasa berdebar-debar.Akim cuba untuk mengumpulkan kekuatan diri.

*****

AKIM ADA HAL JUMPA KAWAN DI HOSPITAL….P/S I LOVE YOU..:)

Aishah tersenyum sendirian membaca nota yang diselitkan Akim.Aishah bingkas bangun untuk mandi sebelum dia dikejutkan dengan bunyi nada deringan lagu ‘I’m Yours’ yang berirama di telefon bimbitnya.

“Hello Aishah,Hafiz ni.”

“Hafiz ada apa?”

“Mummy kena heart attack,Hafiz on the way ke hospital.”

“Ye ke?Aishah ikut?”

“Okay,15 minit lagi Hafiz sampai.”

Aishah berlari-lari menuju ke bilik air.Dia berpatah-balik untuk mengambil tuala.Kelam kabut.

*****

Akim menarik nafasnya dalam-dalam.Pintu itu dikuak.Sebuah senyuman terukir di wajahnya.Namun wajahnya berubah hampa apabila melihat Cabby menangis.

“Cabby?”Akim duduk di sebelah Cabby.Ada riak kerisauan di wajahnya.

“Akim..”Akim tersentak apabila Cabby memeluknya sambil menangis teresak-esak.Perlahan-lahan Akim melepaskan pelukan itu.Dia cuba menenangkan Cabby.

“Apa yang terjadi?”

“Aril..”

“Aril?”

“Dia ada datang jumpa Cabby..”

“Kemudian?”

“Dia cakap dia masih sayang Cabby…dia akan sentiasa bersama Cabby..tapi…”

“Tapi?”

“Tapi dia tetap akan kahwin dengan orang lain!Dia tetap ikut cakap ibu dia!”

Cabby membaling bantal dan menarik-narik cadar seperti orang yang hilang arah.Akim memegang tangannya untuk menenangkannya.Cabby menyembamkan wajahnya ke bahu Akim dan menangis teresak-esak.

Fikiran Akim melayang-layang dalam tangisan Cabby.Sedaya upaya dia cuba untuk fokus tujuan asalnya ke situ.

Nafasnya ditarik dalam-sedalamnya.

*****

Pada masa dan saat yang sama..

“Macam mana mummy boleh kena heart attack lagi?”

Aril hanya duduk termanggu di situ.Soalan Hafiz dibiarkannya tanpa jawapan.Wajah Aril kelihatan begitu sugul.

Aishah memandang Aril dengan wajah yang hairan.Pertama kali dia melihat wajah Aril suram dan muram.Tidak berseri-seri seperti pertama kali dia melihat Aril dahulu.Dilihatnya pula Datin Hajar yang sedang tidur dengan wajah yang pucat.

Suasana agak senyap.Hafiz berdiri di kepala katil.Aishah pula duduk di sebelahnya dengan muka yang agak cuak.Aril sekadar memandang ke luar tingkap.Datuk Asrul masih belum sampai lagi.

Aril menghela nafasnya dengan kuat..Dia teringat pertelingkahannya dengan ibunya pada pagi tadi.

“Aril akan tetap jaga Cabby.”

“Dan Marsha?”

“Seperti arahan mummy..Aril akan kahwin dengan dia.”Aril bangun.Malas mendengar bebelan ibunya.

“Aril nak buat Cabby jadi apa?Perempuan simpanan?”

“Mummy!”Aril menjerkah sekuat hatinya.Datin Hajar bingkas bangun dan menampar pipi Aril.

“You jangan nak tengking mummy pasal girlfriend you yang tak ada guna satu sen punYou jangan nak jadi anak derhaka!”

Aril mengurut-ngurut pipinya yang perit dan kemerah-merahan.Bibirnya diketap menahan marah.Datin Hajar pula mengurut-ngurut dadanya yang turun naik dengan nafas yang tidak teratur.

“Fine…memang Aril anak derhaka.”Aril menjegilkan matanya. “Kalau anak derhaka yang mummy kata,fine.Aril takkan kahwin dengan Marsha.Kunci ni?Baju-baju ni?Harta-harta ayah ni?Mummy ambil semua!”

Aril membaling kunci keretanya.Jaket Gucci itu dibuang dan dipijak-pijak.

“Ambil semua ni!Ambil!Buang Aril!Halau Aril keluar dari sini!Puas hati mummy?Puas?!!”

Sesaat selepas itu Aril melihat ibunya rebah dan terlantar di atas lantai dengan nafas yang berombak.Aril tergamam.

Aril memicit-micit kepalanya yang berdenyut-denyut.Hafiz sekadar memerhati tingkah Aril.Aishah pula berasa tidak selesa dengan suasana dalam bilik itu.Dia bingkas bangun dan berjalan-jalan di luar mengambil angin.

*****

Tangisan Cabby semakin reda.Dia memandang tepat ke wajah Akim.

“Terima kasih sebab sentiasa berada di sisi Cabby semasa Cabby memerlukan seseorang.”

“Tak ada hal lah.”

“Kenapalah Cabby tak perasankan Akim dulu?”Cabby merenung tepat ke mata Akim.Akim mengeluh kecil dan mengalihkan pandangannya.Dia cuba untuk tersenyum dan memandang Cabby.

“Cabby..hari ni mungkin hari terakhir Akim melawat Cabby..”

Cabby mengerut dahinya.

“Cabby..Akim ada sesorang yang Akim perlu jaga hati dan perasaan dia.Seseorang yang amat penting dalam hidup Akim..sesorang..”

“Maksud Akim?”Cabby memandang tepat ke arah Akim.

“Akim tak boleh lukakan hati dia.Akim dah janji takkan melukakan hati dia.”

“Dan tanpa Aril..tanpa Akim..Cabby akan keseorangan..”Cabby berkata-kata dengan lemah.Matanya merenung ke dinding.Wajahnya kelihatan kosong.

Akim tidak menjawab.Mulutnya terkunci dengan lidah yang kelu.Perlahan-lahan Akim melepaskan pegangan tangan Cabby.Akim bangun melangkah perlahan-lahan keluar ke muka pintu.

Langkah Akim terhenti apabila terdengar bunyi kaca terhempas.Dia memaling ke belakang dan tergamam melihat serpihan kaca gelas berterabur dan Cabby yang tidak bermaya dengan pergelangan tangan yang berdarah.

“Doktor!Doktor!”Akim menjerit sambil mendapatkan Cabby yang sudah lembik.Seorang doktor dan jururawat segera masuk ke bilik itu.

Di luar pintu bilik itu seorang gadis melihat kejadian itu dengan seribu remuk rendam di dada.Loket AA itu digenggamnya.

Perlahan-lahan air mata menitis di pipi Aishah.

Akim sekilas terpandang kelibat seseorang yang amat dikenalinya.Jantungnya berdegup kencang.Kehadiran seseorang yang dirasakannya terlalu dekat.

*****

Mata Hafiz melilau-lilau mencari Aishah.Kepalanya yang tidak gatal digaru-garu.Dia tersenyum apabila melihat Aishah duduk di lobi hospital.Bagaimanapun senyumannya tidak panjang apabila melihat mata Aishah yang berkocak dengan air mata.

“Aishah?”

Aishah tersenyum sambil memandang Hafiz.Air matanya dikesat.Loket AA itu pula digenggamnya.

“Hafiz.”

“Ya.”

“Hafiz tau?Akim selalu mungkir janji..tak pernah tepat waktu…baran..dan suka cari pasal..”

Hafiz sekadar mendengar keluhan Aishah.Dia tersenyum kembali sambil setia mendengar keluhannya.

“Tapi..Aishah ..kasih…sayang….cinta..Akim.”Ada sendu di hujung kata-kata Aishah.Aishah terdiam seketika.Tanpa boleh ditahan Aishah menangis tersedu-sedu.

Hafiz yang duduk disebelahnya tidak mampu berbuat apa-apa.Hatinya juga tersentuh mendengar tangisan Aishah.Dia sekadar mampu menemani Aishah yang kesedihan.(Berikan kelukaan yang diberi Akim ke atas Hafiz).

Dari kejauhan Akim berasa lemah dan tidak berdaya melihat Aishah menangis.

*****

Akim mematikan langkahnya di sebalik dinding itu.Di tangannya masih terdapat kesan darah Cabby.Dia tidak mampu menggunakan tangan itu untuk mengesat air matanya sendiri.Apatah lagi air mata Aishah.Remuknya hati Akim melihat keadaan Aishah.Perlahan-lahan Akim menuju ke bilik air.

Dicucinya berkali-kali kedua tangannya.Biar hilang kelukaan Cabby yang terpalit di tangannya hilang.Akim terduduk di bawah sinki.Seperti hilang seluruh jiwanya,Akim menangis teresak-esak.

(Mengapa benda yang aku rancang tak jadi?Mengapa aku lukakan Aishah lagi?Mengapa kau teruk sangat Akim?)

Pertanyaan-pertanyaan yang bertalu-talu bermain-main di mindanya bagai menghiris-hiris jiwanya..ngilu dan pedih.

*****

“Dah lega?”Hafiz menghulurkan tisu kepada Aishah.

“Dah.”Aishah cuba untuk tersenyum walaupun dengan mata yang bengkak. “Aishah tak salahkan Akim..Aishah cuma berasa sedih dan Aishah menangis.Aishah okay.”

“Hafiz faham.Beruntung Akim kan?”Hafiz tersenyum memandang Aishah.Sesusuk tubuh muncul di hadapan mereka.Kedua mereka memandang Aril yang berlalu di hadapan mereka tanpa berkata apa-apa.

Aril memadamkan mesej sms yang diberi Akim.Dia berjalan menuju ke arah bilik yang dimaksudkan.Cabby yang masih pengsan itu diperhatikannya dengan penuh rasa kasih-sayang.Dia mengambil sikat rambut dan mengisir rambut Cabby dengan perlahan.

“Babe,kenapa you suka buat benda macam ni?”

Selimut yang melitupi tubuh Cabby dibetul-betulkannya.Tangannya terhenti pada balutan di pergelangan tangan kanan Cabby.Aril mengusap balutan itu.Ada air mata jernih yang jatuh perlahan ke pipi Aril.

Rambut panjang itu disisirnya lagi.

*****

Aishah tersenyum melihat Akim yang baru pulang ke rumah.Puan Fatimah yang sedang berada di ruang tamu galak memerhati tingkah mereka berdua.Sesekali dia tersenyum seolah-olah memberi restu.Bukannya orang lain pun Aishah kepada dirinya,anak adik perempuannya sendiri.

“Dah selesai masalah dengan kawan?”Jujur Aishah bertanya.Memang hatinya remuk pada awalnya kerana rasa cemburu.Tapi,Aishah sendiri berjanji pada dirinya untuk menerima Akim seadanya.Satu lumrah untuk dirinya memaafkan Akim atas dasar kekhilafan manusia.

“Masalah apa?”Akim menjawab dingin sambil membuka kasutnya.Pandangannya langsung tidak ke arah Aishah.

Mata Aishah terkebil-kebil melihat sikap Akim.

“Akim ni kenapa?”

“Kau kenapa tanya aku banyak-banyak soalan?”Akim memandang tepat ke mata Aishah.Melihat air mata jernih yang mula bergenang di mata Aishah meyebabkan Akim berpaling ke arah lain.

“Kau dah naik perasan pasal soal semalam ye?”

Akim tersenyum seolah-olah menyindir.

“Apa maksud Akim?”Ada nada sebak di dalam pertanyaan Aishah.

“Maksudnya,kau perasan lah.Kau ingat aku suka sangat kat kau?Hadap sangat?Setakat minah kampung,tolonglah jangan perasan!”

Kata-kata Akim benar-benar menghiris hati Aishah.Aishah menarik tangan Akim supaya berhadapan dengannya.

“Akim tengok mata Aishah dan cakap yang Akim memang tak suka Aishah.”Suara Aishah terketar-ketar cuba menahan air matanya dari jatuh.

“Tengok mata buat apa?Bukannya kita bercinta pun!”Akim menepis tangan Aishah dan memakai kasutnya kembali.Dia cuba masuk semula ke dalam kereta tetapi dihalang Aishah.

“Apa yang Aishah buat sampai Akim buat Aishah macam ni?”Air matanya sudah berderaian membasahi kedua pipinya.“Akim..Akim,jangan buat Aishah macam ni..Akim!”

“Kau tepilah!”Akim menolak Aishah jatuh ke tepi.

“Akim!”Puan Fatimah menjerit melihat perbuatan Akim terhadap Aishah.Akim tidak mempedulikan ibunya dan Aishah.Kereta Nissan Sunny itu dipecut selaju-lajunya.

“Mak Long..”Aishah menangis tersedu-sedu di dalam pelukan Puan Fatimah.Tersirap darah Puan Fatimah dengan kelakuan anaknya.

(Dirasuk setan ke apa budak Akim ni?)

*****

Kereta Nissan Sunny yang dipandu laju itu diberhentikan di tepi jalan.

Akim keluar dari kereta sambil menyepak-nyepak tayar keretanya.

“Arggggggggghhhhhhhhh!Arghhhhhhhhhhhhhhhhh!”

Selepas menjerit-jerit seperti orang hilang akal.Akim terduduk lemah sambil menangis.(Aishah mesti lupakan Akim..mesti…lupakan Akim..)

Bagi Akim dirinya tidak layak untuk Aishah.Dia tidak layak menjadi penjaga Aishah jika sering melukai hati Aishah.Aishah tidak layak untuk dilukai.Baginya Aishah akan terus dilukai jika bersama dengan orang sepertinya.Perkara-perkara itu terus berpusing-pusing di dalam kepalanya.

“Aishah…Aishah…Aishah..”Akim terduduk lemah di tepi keretanya.

Nama itu terus diucapnya bersama remuk rendamnya jiwa seorang lelaki yang tewas di atas kekhilafan dirinya dan rasa cinta yang dirasakan tidak layak untuk dirinya nikmati.

Hujan pula bagai memahami apabila turut turun rintik-rintik membasahi bumi sepertimana air mata yang membasahi pipi Aishah dan Akim.

Inikah berakhirnya
Hidupku yang ku rasa tidak secantik potret yang terlakar dikaca
Inikah makna cinta
Datangnya berbunga bunga belum dijamah pahitnya jelas terasa

Ku renung kisah kita
Perbalahan antara
Erti bersama
Airmata dan lelah buat kita berbalah
Dendam terujud segala yang indah
Hilang hilang

Dari satu hujung ke satu penghujung berlari
Tapi hanya makin ku jalani
Jalan jalan yang sempit sekali
Imbasan warna warni cerita cerita dalam hidup kita
Hingga paling kelam kan terpapar di slot akasia

Labels: , , , ,


Older Post | Newer Post
Welcome
Hye dan Assalamualaikum,harap korg suke blog neh.Komen komenla yew :D

Gosip

ShoutMix chat widget

Video ♥
Ucapan Akim

Ucapan Aishah

Ucapan Aidilfitri Akim

Ucapan Aidilfitri Aishah

Lagu Kita feat Aishkim

Aishkim


Credit
Template by : Jaja
Background by : FPA

Navigations Here

Aishkimmers Linkies Entries